Menu Tutup

Kasus Penikaman, Penyanyi Mayu Tomita Gugat Kepolisian Tokyo

Hai, MedForians!

Berita terbaru hadir dari dunia J-Pop. Penyanyi dan penulis lirik lagu Mayu Tomita dikabarkan menggugat Kepolisian Tokyo.

Mayu Tomita mengajukan gugatan ke Pengadilan Distrik Tokyo terhadap polisi Tokyo pada hari Rabu (10/7) kemarin, sehubungan dengan serangan penusukkan yang dia alami di tahun 2016 silam.

Tomita meminta ganti rugi 76 juta yen (sekitar US $ 697.200) dari pemerintah metropolitan Tokyo (yang mengawasi Departemen Kepolisian Metropolitan Tokyo), pria yang menikamnya, dan agensinya.

Akibat insiden penyerangan itu, penyanyi berusia 23 tahun itu harus kehilangan sebelah matanya yang buta. Tomita juga mengalami kesulitan makan dan bernafas, menjalani operasi rekonstruksi sekitar enam bulan sekali, dan memiliki post-traumatic stress disorder (PTSD).

Tomita menyalahkan polisi karena gagal melindunginya setelah dia melaporkan kekhawatiran tentang penggemarnya, Tomohiro Iwazaki (sekarang berusia 30 tahun), yang kemudian menikamnya.

Iwazaki menjadi terobsesi dengannya dan berulang kali mengirim pesannya di media sosial, serta berbagai hadiah. Tomita mengembalikan hadiah, dan Iwazaki merespons dengan tweet dan entri blog yang mengancam kehidupan Tomita.

Tomita melaporkan insiden tersebut ke polisi pada awal Mei 2016, dan dia menyatakan secara spesifik mengatakan bahwa “Saya mungkin dibunuh.”

Iwazaki menunggu Tomita di dekat tempat konser kota Koganei pada bulan itu, dan menikamnya sekitar 60 kali. Tomita dalam kondisi kritis karena luka-lukanya, termasuk luka leher dan dada. Penyanyi itu baru sadar kembali dari koma pada Juni 2016.

Tak lama setelah serangan itu, Tomita mengatakan bahwa polisi mempertanyakan apakah dia benar-benar memberi tahu mereka bahwa hidupnya mungkin dalam bahaya. Pengacara Tomita diharapkan untuk berdebat bahwa polisi tidak menganggap serius laporan ancaman Iwazaki dan gagal mengambil tindakan untuk melindunginya.

Tomita telah memberi tahu polisi tentang penampilannya yang akan datang, tetapi kepolisian tidak mengirim petugas ke tempat itu sebagai tindakan pencegahan. Selain itu, Tomita menuduh agensinya tidak cukup melindunginya.

Polisi mengatakan bahwa mereka tidak dapat mengomentari gugatan tersebut karena mereka “belum menerima pengaduan tertulis.”

Polisi Tokyo sebelumnya menyatakan bahwa mereka mengambil langkah-langkah untuk mencegah insiden serupa, dan mereka menangani masalah ini dengan serius sehingga mereka “tidak dapat mencegah (Tomita) agar tidak diserang” meskipun menyadari bahaya.

Tapi, pihak kepolisian Tokyo kemudian mengakui bahwa mereka tidak dapat mencegah serangan tersebut karena tidak memahami situasi genting yang dialami Tomita. Penilaian mereka waktu itu adalah Iwazaki tidak akan melakukan penikaman dalam waktu dekat.

Iwazaki didakwa dengan percobaan pembunuhan, dan dia menjalani hukuman 14 tahun enam bulan penjara karena menikam Tomita.

Sumber: Anime News Network

Kembali ke Atas

MedForians Wajib Baca Ini!

×