Menu Tutup

Seorang Otaku Mengoleksi Majalah Shonen Jump Selama 30 Tahun

Hai, MedForians!

Berita terbaru hadir dari dunia otaku di Jepang. Kali ini, seorang otaku dikabarkan masih menyimpan koleksi majalah manga Shonen Jump secara lengkap selama 30 tahun.

Seorang pengguna Twitter @pekindaq merupakan kolektor berat sekaligus Seorang pembaca setia penerbit Shonen Jump Weekly Shonenisha, antologi manga paling populer di Jepang. Ia sendiri diketahui merupakan fans berat Dragon Ball, jika melihat dari foto profil Twitter-nya yang memasang Son Goku.

@pekindaq tidak membuang salinannya begitu dia selesai membacanya. Sebagai gantinya, dia mengoleksi seluruh majalah manga itu selama 30 tahun hingga memenuhi seluruh rumahnya.

“Dengan 30 tahun Jump di rumah, bahkan jika sesuatu yang tidak menyenangkan terjadi di siang hari, aku dapat berpikir ‘Ketika aku pulang, aku masih bisa membaca beberapa Dragon Ball.’ Jika seseorang bertindak seperti orang brengsek di tempat kerja, aku bisa berpikir ‘ Haruskah Anda berbicara seperti itu? Saya sudah membaca Frieza arc di rumah,” ujar pekindaq.

Sontak cuitan dan foto isi koleksi pekindaq itu menjadi perhatian tersendiri bagi para netizen di Jepang. Koleksinya ini nyaris setara dengan Warisan Dunia UNESCO ataupun Guinness World Record.

BACA JUGA :  Setelah Penantian Panjang, Ghostbusters 3 Rilis Trailer Perdana

Banyak netizen yang kemudian memuji dirinya, ataupun mempertanyakan ketahanan rumah pekindaq dalam menampung seluruh koleksi itu. Berikut cuplikan komentar netizen Jepang, yang telah redaksi terjemahkan.

“Wow! Anda melakukan pekerjaan yang bagus dengan pelestarian”
“Saya sangat menghormati Anda untuk mengumpulkan Jump selama 30 tahun.”
“Saya tersentuh oleh seberapa baik koleksi Anda terjaga. Foto-foto ini menarik!”
“Anda memiliki kekayaan budaya yang penting”
“Ini adalah kamar impianku.”
“Luar biasa. Bisakah lantai rumahnya menahan semua beban itu?”
“Kamu pada dasarnya Shueisha dengan ini.”
“Kamu bisa membuka kafe manga sendiri.”
“Anda pada dasarnya punya museum.”
“Kita harus mendaftarkan ini sebagai Situs Warisan Dunia.”

Seorang netizen Jepang bahkan sempat menghitung total beban koleksi majalah manga itu, dengan mengatakan kalau satu majalah manga JUMP memiliki berat 700 gram, seluruh koleksi pekindaq itu bisa mencapai berat nyaris 1,1 ton.

Bukan hanya ukuran koleksi @pekindaq yang mengesankan juga. Koleksinya terlihat dirawat dengan sangat baik, tanpa kusut, robek, atau noda. Tapi, jangan menganggap itu berarti dia orang pelit yang menolak untuk berbagi kekayaan manga-nya, karena dia menyebutkan bahwa slot kosong di rak yang dapat dilihat di beberapa foto biasanya ditempati oleh volume yang dia pinjamkan kepada orang lain untuk membaca.

BACA JUGA :  Januari 2020, Situs Streaming Anime Legal Ponimu Ditutup

Dengan Shueisha terus mengeluarkan edisi baru Weekly Shonen Jump setiap tujuh hari, Dia bahkan dengan baik hati mengundang seorang pengagum Twitter untuk datang dan memeriksa koleksi secara langsung, meskipun mempertimbangkan berapa banyak bahan bacaan yang melingkupinya, yang mungkin harus menjadi kunjungan banyak hari.

Sumber: Sora News24, Neo Tokyo 2099

Kembali ke Atas

MedForians Wajib Baca Ini!

×