Ratusan Ribu Tautan Undangan Grup WhatsApp Terindeks di Pencarian Google

Teknologi Feb 23, 2020

“Jangan memposting tautan obrolan pribadi anda di platform publik!” Hal ini sudah lama diteriakkan oleh banyak pakar keamanan jika admin peduli dengan privasi peserta mereka daripada mengikuti. Kali ini, sebuah insiden baru menunjukkan puluhan ribu tautan undangan obrolan WhatsApp privat dapat diakses secara terbuka dari Google.

Hal Ini dimungkinkan karena admin atau peserta lain yang memposting tautan undangan grup mereka di platform publik, yang terjamah oleh Google.

Dilansir dari Techdator dan Vice, Sabtu (22/2), Jordan Wildon, seorang jurnalis multimedia dari Deutsche Welle, mentweet tentang tautan grup WhatsApp yang tersedia secara terbuka di Google. Berikut cuitannya via Twitter:

Lebih lanjut, kejadian ini dapat memungkinkan siapa saja untuk bergabung dan melihat informasi kontak peserta dalam kelompok itu. Seorang insinyur bernama Jane Manchun Wong mempelajari kasus ini dan mengatakan kesalahan konfigurasi di WhatsApp adalah membiarkan tautan indeks Google dipublikasikan.

Dia bahkan mengatakan solusi untuk itu, dengan menambahkan Disallow by robots.txt atau menambahkan tag meta noindex.

Vice, yang melaporkan ini pertama kali, mengatakan pencarian tipikal dapat mengumpulkan kelompok tipikal, dan ada lebih dari puluhan ribu grup yang tersedia secara terbuka untuk bergabung, dengan beberapa dari mereka terlalu sensitif untuk berbagi pornografi.

Adanya kasus aneh ini ditanggapi oleh pihak WhatsApp.

“Admin dalam grup WhatsApp dapat mengundang pengguna WhatsApp untuk bergabung dengan grup itu dengan membagikan tautan yang telah mereka hasilkan. Seperti semua konten yang dibagikan di saluran yang dapat ditelusuri, publik, mengundang tautan yang diposting secara publik di internet dapat ditemukan oleh pengguna WhatsApp lainnya. Tautan yang ingin dibagikan pengguna secara pribadi dengan orang yang mereka kenal dan percayai tidak boleh diposting di situs web yang dapat diakses publik,” tulis juru bicara perwakilan dari WhatsApp itu.

Lebih lanjut, Penghubung Pencarian Publik Google, Danny Sullivan menanggapi insiden ini dengan cuitan sebagai berikut:

“Ketika mesin pencari seperti Google & halaman daftar orang lain dari web terbuka. Itulah yang terjadi di sini. Tidak ada bedanya dengan kasus apa pun, di mana situs mengizinkan URL untuk didaftar secara publik. Kami memang menawarkan alat yang memungkinkan situs untuk memblokir konten yang tercantum dalam hasil kami.”

Tag

Vicio Rizky

Hanya seorang mahasiswa wibu yang menyukai game, manga, anime.

Great! You've successfully subscribed.
Great! Next, complete checkout for full access.
Welcome back! You've successfully signed in.
Success! Your account is fully activated, you now have access to all content.