Karyawan Produksi Studio 4°C Dibayar 2,8 Juta Yen sebagai Biaya Lembur

Pop Kultur Jun 25, 2020

Seorang karyawan produksi di Studio 4°C dikabarkan telah dibayar 2,86 juta yen (USD 26.800) atas gugatan pelanggaran tenaga kerja. Gugatan tersebut pertama diajukan pada bulan Oktober dan selesai pada persidangan terakhir hari selasa (23/6) lalu.

Dilansir dari Anime News Network, studio melakukan transfer uang kepada karyawan pada awal Juni tanpa pemberitahuan sebelumnya. Hal ini terlepas dari kenyataan bahwa karyawan tersebut telah mengajukan gugatan.

Alasannya adalah ia terbiasa bekerja dengan jam kerja yang fleksibel meskipun tidak tertulis dalam kontraknya. Sidang pun berakhir tanpa penilaian.

“Fakta bahwa mereka membayar jumlah penuh uang yang terhutang adalah pengakuan bahwa mereka secara tidak sah membuatnya bekerja dengan jam kerja yang fleksibel. Ini akan menjadi pengaruh besar pada reformasi tenaga kerja di industri anime dan layar,” ungkap Shōhei Sakakura, perwakilan dari Serikat Dukungan Umum yang dimiliki oleh karyawan Studio 4 ° C.

Sakakura kemudian menguraikan permasalahan ini di Twitter. Ia mengatakan bahwa karyawan produksi “Mr. A” frustrasi karena kurangnya penilaian yang disahkan di persidangan. Namun, fakta bahwa studio membayar uang adalah pengakuan kesalahan mereka.

“Anime dan industri kreatif dipenuhi dengan pekerjaan yang tidak mengatur jam kerja yang fleksibel, tetapi membayar jumlah yang ditentukan dengan syarat mereka dapat membuatmu bekerja sebanyak yang mereka inginkan. Aku harap kasing ini dapat menginformasikan pertempuran berikutnya. “

Dia berterima kasih kepada semua orang yang membantu kampanye crowdfunding serikat , bahkan jika itu tidak menghasilkan hasil yang ideal.

Kronologi Sengketa Studio 4°C

Karyawan produksi “Mr. A” bergabung dengan serikat pekerja Perusahaan Hitam, cabang dari Serikat Dukungan Umum. Iamulai melakukan tawar-menawar kolektif untuk mendapatkan uang yang menurutnya berhutang atas lembur yang tidak dibayar dan untuk memperbaiki kondisi kerja studio animasi.

Karyawan itu menuduh dia bekerja lebih dari 100 jam lembur dalam sebulan dan yang lain di perusahaan bekerja lebih dari 200 jam lembur. Pada tanggal 10 Oktober, ia mengajukan gugatan melawan Studio 4°C .

A mengatakan bahwa dia dan anggota staf lainnya tidak diberikan pemberitahuan tertulis yang menjelaskan upah dan jam kerja mereka. Tanpa informasi itu, ia dan karyawan lain tidak dapat menghitung berapa banyak Studio 4°C berhutang kepada mereka untuk lembur.

Kegagalan untuk memberikan pemberitahuan tertulis tentang jam kerja dan upah perusahaan melanggar Pasal 15 Undang-Undang Standar Buruh Jepang.

Tidak Sinkron

A secara pribadi mengirim Studio 4°  faktur untuk uang yang dia yakini berutang. Namun, perusahaan belum menanggapi permintaan pembayaran dan sebaliknya berpendapat bahwa dia tidak selalu bekerja bahkan ketika dia masuk. Karyawan produksi bergerak maju dengan melaporkan klaimnya ke Kantor Inspeksi Standar Tenaga Kerja.

Petugas inspeksi meminta Mr. A untuk membuktikan bahwa dia telah bekerja selama dia masuk dan memberikan bukti kondisi kerja studio selama dua tahun terakhir. Pegawai produksi merasa sulit untuk memberikan bukti yang diperlukan oleh inspektur. Ini adalah titik di mana Mr. A memutuskan untuk bergabung dengan serikat pekerja.

A akhirnya menerima salinan pemberitahuan tertulis yang menjelaskan upah dan jam kerjanya dan terkejut mengetahui bahwa dia dianggap sebagai karyawan “jam kerja fleksibel” dan menjadi sasaran “kerja tanpa batas dengan tarif tetap” dan tidak dapat klaim lembur.

Dia mengatakan dia belum pernah melihat perjanjian kerja sebelumnya dan hanya diberikan kepadanya setelah dia mengajukan tagihan untuk lembur yang tidak dibayar. Pemberitahuan tersebut menetapkan gaji pokok bulanannya sebesar 158.600 yen (US $ 1.470), kurang dari yang dikatakan Tuan A pada awalnya ia setujui setahun yang lalu.

Mr A menyatakan bahwa dia menyetujui gaji bulanan sebesar 220.000 (US $ 2.040) dan tidak ingat menyetujui pengurangan tarif.

Ada Yang Mencurigakan

A juga menemukan ketidaksesuaian dalam pemberitahuan tentang waktu istirahat yang diberikan. Dia menyatakan bahwa dia telah bekerja delapan jam shift dengan istirahat satu jam untuk total sembilan jam.

Namun, pemberitahuan itu termasuk istirahat 45 menit tambahan di atas satu jam istirahat dan satu jam lagi istirahat untuk lembur. Istirahat tambahan yang dihitung ini mengurangi jumlah jam lembur kerja yang dapat diklaim oleh A meskipun dia menyatakan tidak mengetahui waktu istirahat tambahan ini.

Dia harus meminta biaya untuk lembur ketika dia tidak mengambil istirahat tetapi kecuali dia mengajukan sendiri biaya ini, jam kerja tambahan tidak diakui.

Tidak Kooperatif

Serikat pekerja Black Company menyatakan telah menghubungi Studio 4°C untuk mendapatkan salinan kartu waktu Mr. A, peraturan kerja perusahaan, dan berbagai dokumen perjanjian pekerja-manajemennya, tetapi Studio 4 ° C menolak memberikan salinan.

Serikat pekerja mengadakan pertemuan dengan presiden Studio 4°C dan mengklaim bahwa presiden “hampir tidak menjawab pertanyaan” dan terus menyatakan bahwa Tuan A tidak bekerja “dengan serius” selama waktunya di perusahaan.

Pertemuan berakhir setelah sekitar satu jam. Serikat pekerja mengklaim bahwa Studio 4°C telah memblokir upaya lebih lanjut untuk bernegosiasi.

Serikat pekerja memposting rincian kisah Mr. A untuk mempublikasikan masalah tersebut setelah negosiasi dengan Studio 4°C mogok. Namun, serikat pekerja telah mengklaim beberapa perbaikan sejak diskusi dengan studio animasi dimulai.

Serikat pekerja mengatakan bahwa setelah mendesak Studio 4°C untuk memberikan pemberitahuan kondisi kerja, perusahaan menjawab bahwa mereka akan memberikan informasi kepada karyawannya. Serikat pekerja juga memberi tahu studio bahwa diwajibkan oleh hukum untuk menyediakan pemeriksaan kesehatan. Pemeriksaan ini disponsori perusahaan untuk para karyawan di bawah usia 35 dan Studio 4 °C setuju untuk mematuhi hukum.

Tentang Studio 4°C

Studio 4°C adalah studio di balik film adaptasi manga Daisuke Igarashi ‘s Children of the Sea.

Children of the Sea dibuka di Jepang pada 7 Juni dan berada di peringkat # 5 di akhir pekan pembukaannya. GKIDS akan menyaring film teatrikal di Amerika Utara dalam bahasa Jepang dan Inggris tahun 2019.

Adaptasi film animasi Guillaume “Run” Renard’s Mutafukaz ( MFKZ ) memenangkan kategori Animasi Penghargaan MPTE ke-72 tahun lalu. Film ini diserahkan untuk pertimbangan Oscar.

Tag

Wahyu Soetisna

someone who loves animangas and governmental things

Great! You've successfully subscribed.
Great! Next, complete checkout for full access.
Welcome back! You've successfully signed in.
Success! Your account is fully activated, you now have access to all content.