Menu Tutup

Tingkatkan Produktivitas Bisnis di Era New Normal, Begini Saran KADIN Indonesia dan Cisco!

Kamar Dagang dan Industri (KADIN) Indonesia pada hari ini, Selasa (30/6) mengadakan seminar daring bertajuk “The Redefinition of Company Productivity to Navigate the New Normal” (Mendefinisikan Ulang Produktivitas di Era Kenormalan Baru), diikuti oleh 100 eksekutif puncak dari korporasi, SMEs, lembaga pemerintah maupun lembaga non-pemerintah serta anggota KADIN.

Mendapat dukungan penuh dari Cisco Systems Indonesia, seminar daring membahas topik bagaimana pengembalian produktivitas di tempat kerja dengan beberapa penyesuaian demi berputarnya roda ekonomi, namun tetap menimbang penularan COVID-19 yang disampaikan oleh para pembicara utama mewakili Kementerian Komunikasi dan Informatika Republik Indonesia, Masyarakat Telematika Indonesia (MASTEL), KADIN serta Cisco.

Sembari membuka seminar daring, Michael Goutama selaku Ketua Komite Bilateral KADIN Indonesia mengatakan bahwa kebijakan yang diambil banyak perusahaan di Indonesia telah mengubah cara bekerja perusahaan agar dapat terus beroperasi.

“Untuk inilah, KADIN mendorong pelaku bisnis untuk terus bergerak dan bekerja pada era new normal dengan memanfaatkan teknologi-teknologi terbaru, agar operasional perusahaan dapat terus berputar tanpa memperbesar risiko penularan COVID-19,” ujar Michael Goutama.

Kristiono, Ketua Umum MASTEL Indonesia menambahkan bahwa produktivitas adalah bagian paling penting dari operasi siklus bisnis. Dengan pandemi yang masih berlangsung, tidak ada jawaban mutlak bagaimana produktivitas dapat dipulihkan seperti sebelumnya.

BACA JUGA :  Update Act 5 Dungeon ‘Lair Of The Frozen Fang’ Kini Hadir di Blade&Soul Revolution

“Yang pasti, teknologi untuk berkomunikasi merupakan kebutuhan mutlak industri saat ini. Kami harap agar kita dapat bersama-sama menemukan solusi untuk mengembalikan produktivitas perusahaan kita masing-masing,” lanjut Kristiono.

PDB Kuartal Pertama tumbuh 2,97 persen

Badan Pusat Statistik (BPS) Indonesia telah merilis data produk domestik bruto (PDB) Q1-2020 untuk Indonesia yang mencatat ekonomi Indonesia tumbuh hanya 2,97 persen tahun ke tahun (yoy) pada kuartal pertama tahun 2020.

Hasil ini jauh di bawah harapan dan membuktikan dampak nyata dari COVID-19. Mulai dari minggu kedua bulan Maret 2020 ekonomi Indonesia semakin terganggu karena masyarakat harus beraktivitas, bekerja maupun beribadah di rumah saja.

Oleh karena itu, BPS mengantisipasi angka yang memburuk pada Q2-2020 dan memperkirakan masih berlanjut di kuartal berikutnya.

Semuel Abrijani Pangerapan, B.Sc., Direktur Jenderal Aplikasi Informatika, Kementerian Komunikasi dan Informatika Republik Indonesia, menjelaskan bahwa teknologi Informasi terbukti menjadi kunci agar operasional perusahaan tetap dapat berjalan sekaligus menekan dampak COVID-19 seminimal mungkin.

“Perusahaan-perusahaan yang telah berhasil melakukan transformasi digital sebelumnya lebih cepat beradaptasi dengan kondisi new normal saat ini dan memiliki daya tahan lebih baik dibanding perusahaan-perusahaan yang baru mulai serius melakukan transformasi digital ketika pandemi COVID-19,” kata beliau.

BACA JUGA :  Alter Ego Esports Juara Turnamen NMA Mobile Legends, Star Battle Segera Dimulai di Nimo TV

Hasil diskusi seminar

Salah satu hasil diskusi pada saat seminar daring tersebut adalah beberapa saran yang disampaikan para pembicara kepada komunitas industri di Indonesia adalah:

• Mempercepat penerapan transformasi digital di perusahaan masing-masing dengan penyesuaian implementasi pada masing-masing sektor;

• Mengoperasikan perusahaan dengan berorientasi kepada perlindungan karyawan sebagai aset utama perusahaan dari pandemi COVID-19 dengan menerapkan kebijakan-kebijakan keamanan dan kesehatan yang baru;

• Berbagi pengalaman kesuksesan maupun kegagalan karena hanya dengan kolaborasi maka industri dapat bertahan dari krisis akibat COVID-19

Kembali ke Atas

BACA JUGA

×