Menu Tutup

Gojek Bakal Hadirkan Konten Anime dan Jejepangan di Indonesia

Kabar baik datang dari startup unicorn asal Indonesia, Gojek. Cool Japan Fund yang didukung oleh pemerintah Jepang, akan menginvestasikan sekitar $ USD 50 juta (setara lebih dari 700 miliar rupiah) untuk startup yang sedang populer di Indonesia, Gojek.

Dilansir dari Nikkei Asian Review, Rabu (16/10), investasi ini bertujuan untuk menambahkan konten Jepang ke dalam penawaran streaming video baru perusahaan multi layanan dan mempromosikan masakan Jepang.

Gojek sendiri merupakan salah satu platform online terbesar di Asia Tenggara. Perusahaan berstatus unicorn itu mengklaim telah memiliki 155 juta kali unduhan untuk layanannya, mulai dari naik kendaraan dan pengiriman makanan hingga pembayaran mobile.

Sebagian  dana dari Cool Japan akan digunakan Gojek untuk memberi layanan streaming video dan musik bagi pengguna ponsel. Dana lainnya akan digunakan untuk memanfaatkan popularitas anime Jepang dan film horor di Indonesia. Ini akan membantu membawa program yang ada ke layanan Gojek dan bekerja dengan startup tersebut untuk menghasilkan konten terkait Jepang asli secara lokal.

BACA JUGA :  Sony Interactive Entertainment Buka Studio Pertama di Malaysia 2020

Investasi dana ini juga akan membantu restoran Jepang di Indonesia mendirikan toko di lokasi Go-Food Festival. Situs offline dan jaringan pujasera ini menampilkan daftar pedagang makanan terlaris layanan pengiriman makanan.

Investasi baru ini menandai yang terbesar di Asia Tenggara bagi Cool Japan, yang bertujuan untuk mendorong permintaan luar negeri untuk produk dan layanan Jepang.

Investor Jepang Go-Jek lainnya juga termasuk perusahaan dagang Mitsubishi Corp dan pembuat mobil Mitsubishi Motors, yang telah menyediakan modal untuk bisnis Gojek.

BACA JUGA :  [Liputan] Akatsuki no Matsuri, Event Khusus Wibu Malang yang Anti Mainstream

Cool Japan Fund merupakan perusahaan modal ventura di bawah naungan Kementerian Ekonomi, Perdagangan, dan Industri Jepang. Investasi mereka fokus di empat bidang, yakni media & content, fashion & lifestyle, food & services, dan inbound.

Kembali ke Atas

MedForians Wajib Baca Ini!

×