Lawan Virus Corona, Pikotaro Bawakan "PPAP 2020"

Pop Kultur Apr 06, 2020

Kembali pada tahun 2016, ketika mungkin MedForians tidak tahu pandemi global sedang menunggu untuk menyapu dunia dalam waktu empat tahun, seorang penyanyi yang dikenal sebagai Pikotaro mengejutkan dunia dengan lagu viral “Pen-Pineapple-Apple-Pen”.

Sekarang, ketika negara-negara bergulat untuk mengamankan penyebaran Virus Corona (atau dinamai sebagai COVID-19), Pikotaro sekali lagi masuk ke dalam panggung bersama baju motif macan tutulnya, dengan versi terbaru dari lagunya, yang disebut “PPAP 2020”.

Dilansir dari Soranews24 dan Neo Tokyo 2099, Senin (6/4), Alih-alih bernyanyi tentang pena, apel, dan nanas, Pikotaro telah mengadaptasi PPAP untuk mencerminkan tahun 2020, ketika orang-orang di mana-mana kurang peduli tentang kombinasi buah dan alat tulis yang aneh dan lebih banyak tentang mencuci tangan.

Ini adalah alternatif yang bagus untuk lagu “Selamat Ulang Tahun” yang mendorong orang untuk bernyanyi dua kali sambil mencuci tangan. kali ini, ia sampai mendesak orang untuk mengambil tangan dan sabun seraya berkata “Wash! Wash!”.

Meskipun dirancang untuk membawa senyum ke wajah orang-orang pada waktu yang mengkhawatirkan, itu juga bertindak sebagai cara PSA yang penting, berakhir dengan pesan sepenuh hati dari harapan dan dorongan dari penyanyi.

Apakah MedForians baru saja menangis di video Pikotaro kali ini? Sesuatu tentang anggukan kecil di bagian akhir, setelah dia mengangkat tangannya di belakang teks “We Will Win” seolah langsung menghantam fans, terutama setelah dia membuat kita tersenyum dengan tarian konyolnya selama 60 detik terakhir.

PPAP 2020 menerima pesan serius dan menyuntikkannya dengan sedikit humor bagi penggemar musik, mendorong mwarganet semua untuk menari dengan sambil mencuci tangan di wastafel yang disarankan secara benar dengan menggunakan sabun selama 20 detik.

Setelah tangan bersih, warganet bisa menggenggamnya seperti Pikotaro dan berkata “Pray for People and Peace”.

Warganet di Jepang sendiri menyukai pembaruan lagu PPAP, yang tidak mungkin terjadi pada waktu yang lebih baik karena kasus Virus Corona di seluruh Jepang adalah yang tertinggi yang pernah mereka alami, dan terus melonjak pada tingkat yang mengkhawatirkan setiap hari.

Hingga artikel ini ditulis, video PPAP 2020 sudah dilihat 386.000 kali dan disukai 24 ribu pengguna.

Berikut sebagian reaksi warganet:

“Selamatkan dunia, Pikotaro!”
“Kami membutuhkan seseorang untuk keluar dengan PSA seperti ini!”
“Ini adalah pesan penting yang orang akan dengarkan karena dia sangat disukai dan lagunya sangat mudah diingat.”
“Ini bagus untuk segala usia, tetapi terutama anak-anak, yang ingin menirunya dan mencuci tangan mereka dengan benar.”
“Ini membuatku sadar betapa aku sangat merindukannya!”

Tentunya sudah lama sejak penggemar musik terakhir kali mendengar lagu dari Pikotaro. Pada kenyataannya, terakhir kali dirinya muncul saat dia berharap semua orang meraih “kebahagiaan dan kesehatan” hanya dalam lagu yang judulnya sedikit lebih mengerikan yang disebut “Everyone Must Die”.

Bisa dibilang, PPAP 2020 hanyalah awal sekaligus menjadi harapan dari kampanye anti virus Corona dari Pikotaro yang penuh semangat. Dunia membutuhkan dosis lain dari wajah-wajah gila ini, dan gerakan tarian konyol yang menghibur.

Tag

Vicio Rizky

Hanya seorang mahasiswa wibu yang menyukai game, manga, anime.

Great! You've successfully subscribed.
Great! Next, complete checkout for full access.
Welcome back! You've successfully signed in.
Success! Your account is fully activated, you now have access to all content.